Surat Izin Tempat Usaha (SITU): Syarat Membuat, dan Contoh

Requirements for making a place of business permit

Syarat membuat surat izin tempat usaha

Selain Surat Izin Usaha Perdagangan atau SIUP, Surat Izin Tempat Usaha atau disingkat SITU menjadi surat lain yang wajib dimiliki oleh pemilik usaha. Tanpa kepemilikan kedua bentuk surat tersebut, perusahaan bisa disebut ilegal dan bisa digusur bahkan dibubarkan secara paksa.

Pengertian dan Fungsi Surat Izin Tempat Usaha

Secara singkat, Surat Izin Tempat Usaha adalah surat yang dibuat untuk pemilik usaha yang hendak membuka suatu tempat usaha. Surat ini menunjukkan bahwa perusahaan telah memiliki izin menjalankan bisnisnya sesuai dengan aturan tata kelola ruang dan wilayah di lokasi tempat usaha.

Tidak hanya itu, surat izin tersebut juga bisa dipakai untuk menanam modal pada perusahaan tadi. Proses pembuatan SITU membutuhkan waktu sekitar 5 (lima) hari kerja setelah semua persyaratan dilengkapi. Surat Izin Tempat Usaha berlaku selama 3 (tiga) tahun dan bisa dilakukan perpanjangan selama tidak terdapat perubahan pada subjek maupun objek.

Banner-ireap-lite-free

Kepemilikan SITU berfungsi sebagai payung hukum perusahaan. Jadi, perusahaan akan mendapatkan jaminan keamanan dalam melakukan aktivitasnya. Pun, segala urusan yang berkaitan dengan bisnis akan lebih mudah dengan adanya surat ini sehingga tidak akan mengakibatkan munculnya masalah yang dapat merugikan berbagai pihak.

Baca juga: Cara Membuat NIB Online Gratis Untuk Usaha Mikro Kecil

Syarat Membuat Surat Izin Tempat Usaha (SITU)

persyaratan surat izin tempat usaha

Secara umum, persyaratan yang diperlukan untuk membuat Surat Izin Tempat Usaha adalah sebagai berikut:

  • Surat permohonan.
  • Surat keterangan atau rekomendasi dari Kepala Desa atau Kelurahan dan Kecamatan.
  • Surat Izin Gangguan.
  • Denah kondisi atau gambaran lokasi.
  • Berita acara yang berisikan pengecekan lokasi.
  • Salinan biaya retribusi izin gangguan.
  • Salinan dari pajak reklame.
  • Salinan bukti lunas pembayaran PBB.
  • Surat keterangan fiskal daerah dari Dispenda.
  • Surat kepemilikan sertifikat tanah untuk usaha.
  • Surat sewa atau kontrak bangunan.
  • Akta mendirikan perusahaan.
  • Surat rekomendasi dari perusahaan teknis yang berkaitan dengan bidang bisnis.
  • Salinan Surat Izin Mendirikan Bangunan (IMB).
  • Salinan kartu identitas yang telah mendapatkan legalisir dari Kecamatan.
  • Foto berwarna berukuran 2×3 sebanyak 4 lembar.

Selain itu, perusahaan juga harus mematuhi berbagai persyaratan lainnya, yaitu:

Persyaratan Keamanan

  • Menyediakan alat keselamatan berupa alat pemadam kebakaran.
  • Bangunan perusahaan harus dibuat dari material yang tidak gampang terbakar.
  • Mengikuti peraturan perundangan keselamatan kerja.

Persyaratan Ketertiban

  • Perusahaan harus bisa menjaga kesopanan.
  • Tidak dibolehkan menyiapkan berbagai bentuk barang di tepi jalan.
  • Harus mendapatkan izin khusus apabila kegiatan operasional ternyata melebihi jam kerja.

Persyaratan Kesehatan

  • Menjaga kebersihan.
  • Memiliki fasilitas untuk membuang sampah.
  • Memastikan aktivitas operasional tidak mencemari lingkungan.
  • Menyediakan berbagai kebutuhan untuk pertolongan pertama jika terjadi kecelakaan kerja.

Persyaratan Lainnya

  • Perusahaan wajib mempekerjakan masyarakat sekitar sesuai pendidikan dan telah memiliki kartu identitas.
  • Wajib menjaga kelestarian lingkungan dan penghijauan.

Sementara untuk perpanjangan SITU, berkas persyaratan yang dibutuhkan antara lain:

  • Surat permohonan untuk melakukan perpanjangan SITU yang ditandatangani oleh pemohon di atas materai.
  • Salinan SITU yang lama.
  • Salinan Izin Mendirikan Usaha (IMB).
  • Salinan STTS PBB dan SPPT terakhir.
  • Salinan Akta Mendirikan Usaha. Khusus untuk perusahaan berbentuk PT atau Perseroan Terbatas mungkin bisa turut melampirkan surat pengesahan mendirikan perusahaan yang berasal dari Menteri Hukum dan HAM.
  • Surat keterangan domisili usaha yang berasal dari kecamatan.

Contoh Surat Izin Tempat Usaha

Berikut contoh Surat Izin Tempat Usaha yang bisa Anda jadikan acuan:

Semarang, 1 Juli 2019

Nomor :
Lampiran : Satu jepitan
Perihal : Permohonan untuk mendapatkan Surat Izin Tempat Usaha (SITU)

Kepada Yth,
Walikota Semarang
Cq. Kepala Kantor Pelayanan Perizinan Kota Semarang
di tempat.

Dengan hormat,
Saya yang bertanda tangan di bawah ini:

Nama : Adrian Pramanda
Alamat : Jl. Tirto Mukti V No.15 RT.02/RW.24, Kelurahan Tlogosari, Kecamatan Pedurungan, Semarang.
Pekerjaan : Wirausaha

Bersama surat ini Saya hendak mengajukan permohonan pembuatan Surat Izin Tempat Usaha (SITU) dengan informasi usaha seperti berikut:

Jenis Usaha : Toko roti
Nama Perusahaan : Toko Roti Arsen Bakery
Alamat tempat Usaha : Tirto Mukti V No.16
Kelurahan : Tlogosari Kulon
Kecamatan : Pedurungan

Guna melengkapi berkas persyaratan yang dibutuhkan, berikut Saya sertakan:

  • Surat permohonan pembuatan SITU.
  • Foto berwarna berukuran 2×3 sebanyak dua lembar.
  • Salinan kartu identitas.
  • Surat rekomendasi dari kelurahan dan kecamatan.
  • Salinan bukti pelunasan PBB terakhir.
  • Berkas lain yang diperlukan.

Demikian surat permohonan Saya buat dengan informasi yang sebenar-benarnya. Saya mengucapkan terima kasih atas izin yang diberikan.

Pemohon,

Adrian Pramanda

Setelah mengajukan permohonan dan petugas telah memvalidasi semua berkas yang dibutuhkan, Anda diharuskan membayar biaya sebesar Rp5.000 untuk setiap meternya. Namun, biaya yang dibebankan biasanya berbeda pada setiap daerah.

Baik pengajuan awal maupun perpanjangan Surat Izin Tempat Usaha membutuhkan waktu proses selama kurang lebih lima hari kerja terhitung setelah berkas persyaratan lengkap.

Cara Membuat Surat Izin Tempat Usaha

cara membuat surat izin tempat usaha

Berikut langkah-langkah dalam membuat SITU yang perlu Anda ketahui:

  • Pertama, buat surat permohonan pengajuan SITU dengan materai Rp6.000 lengkap dengan cap perusahaan.
  • Sertakan salinan kartu identitas dari pemohon (biasanya adalah pemilik usaha, direktur atau pihak lain yang bertanggung jawab. Jika pemohon adalah WNA, bisa menggunakan Surat Izin Sementara).
  • Jika pengajuan permohonan dikuasakan, jangan lupa menyertakan surat kuasa sekaligus salinan kartu identitas dari penerima kuasa.
  • Salinan IMB yang tentunya masih berlaku.
  • Salinan Bukti Penguasaan Hak atas Tanah, termasuk perjanjian sewa, sertifikat, atau bentuk perjanjian lain terhadap bangunan.
  • Salinan akta mendirikan usaha sekaligus pengesahannya.
  • Salinan STTS dan SPPT PBB tahun terakhir.
  • Bukti persetujuan dari masyarakat setempat yang diketahui pula oleh RT, RW, dan Kelurahan.
  • Surat Keterangan Domisili Usaha atau SKDU. Pembuatannya dilakukan di Dinas Perizinan sesuai dengan lokasi usaha. Setelah dilakukan survei oleh petugas dan semua berkas dinyatakan lengkap, Surat Izin Tempat Usaha akan diterbitkan.

Menjalankan usaha memang membutuhkan waktu, tenaga, dan pastinya modal. Namun, supaya Anda bisa memantau semua bisnis dengan nyaman, gunakan saja aplikasi IREAP POS PRO. Aplikasi kasir ini gratis dan bisa langsung digunakan tanpa harus menggunakan batasan data.

Aplikasi ini menjadi pilihan terbaik untuk mengelola berbagai bisnis, termasuk bisnis kecil seperti warung makan, warung kopi, warung bakso, hingga toko kelontong. Segera kunjungi laman ireappos.com untuk mendapatkan informasi lengkapnya.

Banner-ireap-pro